• Posted by : ArmaLina Radzi Thursday, 18 April 2013


    "senangnya dlm ati,novel order sudah smpai,sperti dunia ana yg punya"♬ ♩ ♫ ♪
    ptg tdi,blik2 dri keje msuk2 umah nmpk bungkusan pos laju dri Karya Seni..akhirnya,novel2 yg aku order sudaa dapat..yehhaaa!! seronoknya,seronoknya..hahha..buka2 pembalut dua2 buah novel tu,trus aku balut..syg sgttt~ well,takut rosak laa katakan..disini,aku nak kosingkn sikit sinopsis novel2 yg aku beli nie ye...

    First novel:Meh,sandar pada aku! karya Aifa Batrisya
    Kata orang, tak kenal… maka tak cinta. Tapi kalau dah kenal, asyik nak menyakitkan hati sahaja… buat apa? -Afnan Tasneem
    Dia, gadis yang ceria, jujur cuma kadangkala lurus bendul tak bertempat. Kehadirannya di institusi penyelidikan itu hanya sekadar memenuhi syarat kredit yang diperlukan untuk menyempurnakan pengajian peringkat ijazah pertamanya. Sangkanya, praktikal hanya sekadar bekerja sambil menimba pengalaman awal sebelum tempoh alam pekerjaan yang sebenar. Rupa-rupanya tidak.
    Berdepan dengan spesies lelaki terancam yang macam bagus seperti penyelianya itu membuatkan hatinya sentiasa berasa panas. Buat itu tak kena, buat ini tak kena. Langsung tak ada gaya sedang menjalani praktikal. Asyik kena buli, adalah! Lelaki itu cuma pandai bagi arahan, tapi tunjuk ajar memang tak pernah ada. Matanya pula langsung tak beralih dari skrin komputer setiap kali berkata-kata. Macam bagus sangat!
    “Kau letak otak kau kat mana ha? Kat lutut?”
    “Kenapa Doktor Syed tanya saya macam tu?”
    “Sebab kau buat kerja tak guna otak. Tapi guna lutut!”
    Dalam marah, dalam herdik… tanpa sedar nama gadis itu sudah mula ada ruang dalam hati dan akal seorang lelaki bernama Syed Nadzhan yang selama ini dunianya kosong untuk kaum perempuan. Kehadiran Adam Naufal, anak didiknya yang selalu menjadi penyelamat gadis itu dengan senyuman dan bicara tenangnya membuatkan hati Syed Nadzhan yang mula terisi, rasa tergugat.
    “Aku apa?”
    “Tak ada apa-apa, Doktor Syed...”
    “Aku tanya sekali lagi. Aku apa?”
    “Errr… Doktor Syed kan handsome! Tentulah Doktor Syed tak suka perempuan macam saya yang biasa-biasa ni. Betul tak?”
    Tapi rasa itu terhenti apabila mereka akhirnya ditakdirkan untuk duduk serumah.
    Apakah pengakhiran kisah Afnan Tasneem? Berjayakah dia mengharungi tempoh praktikal di bawah seliaan lelaki itu dengan jayanya? Apakah hubungan sebenar di antara mereka berdua hingga memungkinkan mereka duduk bersama?
    Second Novel:Cik Blur dan Encik ikhlas karya Airisz
    AKU? Tak tahulah apa yang tak kena. Ada saja salah aku di mata dia. Kalau sehari tak marah aku, gamaknya dia tidak serupa orang. Nak kata aku tak cantik, di dalam ofis ini ada lagi yang tak cantik. Sudahnya aku berhenti kerja saja.
    “Helo, dah pukul berapa ni? Tak reti nak masuk pejabat? Ingat ni syarikat tok nenek awak ke?”– Encik Ikhlas
    “Encik pekak ke? Kalau encik pekak saya cakap lagi sekali. Dengan rasminya saya dah berhenti kerja, berkuat kuasa hari ini.” - Kasih Khalisha
    Selepas aku berhenti kerja, amannya aku rasakan hidupku ini. Tapi… tiba-tiba aje dia muncul kembali.
    “Apa encik buat kat sini?”
    “Eh! Saya yang sepatutnya tanya soalan tu. Kenapa Kasih ada di rumah saya ni?”
    “Rumah encik? Ini rumah encik?”
    “Yalah. Ini rumah saya! Takkan rumah beruang pula!”
    Aduh! Aduh! Aku rasa kepala aku dah pening. Dah rasa berat sebelah. Rumah dia? Rumah lelaki tanpa perasaan ni? Argh! Kenapa boleh jadi seperti ini? Kenapa dunia ni kecil sangat?
    Bagaimana aku hendak menghadapi kenyataan bahawa lelaki yang selama ini terkenal dengan garangnya, tiba-tiba saja berubah karakter di hadapanku?
    “Hmmm, susah juga nak memenuhi ciri-ciri lelaki pilihan Kasih. Siapalah yang agak bertuah tu, kan?”
    “Siapa tahu, kan. Pasti ada seorang lelaki untuk saya.”
    “Kalau tak ada, ambillah saya. Saya pun masih kosong.”

    Ya, setiap satu itu pasti ada hikmahnya. Adakah perpisahan yang dulu akan menemukan aku dengan seseorang yang lebih baik? Atau sebaliknya? Argh! Sungguh, sedikit sebanyak kehadiran Encik Ikhlas membuatkan aku buntu untuk berfikir.

    p/s:kepada sesape kawan2 aku yg nak pinjam sila informkn kepada aku yee ツ Insya Allah,nanti pas aku      and my mum abes bce,aku bagi korg pinjm..hehe..sekian~

    Leave a Reply

    Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

  • Copyright © 2013 - Hyperdimension Neptunia

    ::Secret's ArmaLina Radzi:: - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan